‘Miami John’ di Kejuaraan WSOP HORSE 2014

‘Miami John’ di Kejuaraan WSOP HORSE 2014 – Cernuto lahir di Jersey Metropolis, New Jersey pada tahun 1944. Ia lulus dari Florida State College dengan gelar di bidang Keuangan. Dia bekerja sebagai pengontrol lalu lintas udara sebelum pemogokan tahun 1981 mengakibatkan Cernuto memutuskan untuk mencoba tangannya menjadi pemain poker profesional.

Langkah ini terbayar, karena Cernuto telah mengumpulkan lebih dari $ 5,eight juta dalam pendapatan turnamen langsung selama hampir empat dekade dia berada di sirkuit. Sepanjang rentang waktu itu, Cernuto telah mempertahankan tingkat konsistensi yang mengesankan. Bahkan, ia telah berhasil menguangkan dalam acara gelang WSOP setidaknya sekali setiap tahun selama 28 tahun, dengan rentetan tak terputus mencapai kembali ke tahun 1992.CP: Recreation, format, dan taruhan apa yang Anda mainkan saat itu?

JC: Di tahun-tahun formatif itu saya hanya bermain maintain’em dan no-limit maintain’em kunjungi secoast.org. Kami bermain Maintain’em batas $ 10- $ 20, dan $ 20- $ 40 ketika para wisatawan berada di kota. Permainan maintain’em tanpa batas saya adalah degree pemula pada waktu itu, dan saya bermain melawan pemain yang jauh lebih baik seperti Johnny Chan, Stuey Ungar, dan banyak pemain tanpa batas lainnya yang bagus.

CP: Anda menyebutkan bahwa Anda adalah pengontrol lalu lintas udara sebelum menjadi pemain poker profesional, yang secara konsisten terdaftar sebagai salah satu pekerjaan paling menegangkan yang bisa Anda miliki. Bisakah Anda memberi tahu saya bagaimana Anda bisa mengubah karier?

JC: Selama pemogokan Organisasi Pengendali Lalu Lintas Udara Profesional ( PATCO ) tahun 1981 saya telah memutuskan bahwa jika saya kehilangan pekerjaan, saya akan bermain poker untuk mencari nafkah. Seorang rekan pengontrol, Gary Lashbrook, telah menunjukkan kepada saya bahwa orang-orang benar-benar melakukan ini untuk mencari nafkah dan mereka bermain di Vegas.

Selama kebaktian PATCO pada tahun 1979 saya pergi ke Vegas untuk pertama kalinya. Saya bermain di beberapa permainan lokal sebagai turis. Itu menyenangkan dan saya jatuh cinta dengan gaya hidup kasino. Jadi, pada bulan Januari 1982 saya menjual mobil saya dan pindah ke Vegas dengan gembira, tetapi saya tidak tahu apa yang saya hadapi. Ada penipu dan hiu yang menungguku. Saya masih pergi ke financial institution dan mereka menyimpan uang mereka di dalam kotak. Saya sangat merindukan pekerjaan saya, tetapi sekarang sudah lepas dari tangan saya. Saya sendiri.

CP: Bisakah Anda berbagi cerita tentang bagaimana Anda mendapatkan nama panggilan Anda, ‘Miami John’ Cernuto?

JC: Nama panggilan saya muncul ketika saya memutuskan untuk menggunakan ‘Miami John’ pada hari saya memenangkan acara besar pertama saya. Itu adalah acara tujuh kartu stud di Tremendous Bowl of Amarillo Slim Poker di Caesars Palace. Saya masuk sebagai ‘Miami John’ dan memenangkan acara ini, pergi kawat ke kawat dan hanya kehilangan dua pot. Itu seperti sihir, jadi saya menyimpan namanya. Saya tidak ingin menggoda nasib.

Asal usul nama itu sebenarnya berasal dari seorang wanita muda yang saya temui dari USC saat berpesta di Sam’s City On line casino. Saya bermain di Stardust dan saat itu kami tidak memiliki ponsel, kami selalu dipanggil. Dia tidak tahu nama belakang saya. Saya tidak akan pernah melupakan halaman yang datang melalui pengeras suara: “Panggilan telepon saluran 1 untuk Miami John Child Doll.” Saya menjatuhkan boneka bayi itu, tentu saja, tetapi menyimpan ‘Miami John.’ Saya bukan orang yang percaya takhayul, tetapi mengapa mengacau?

CP: Pada titik apa Anda mulai bermain turnamen dengan serius?

JC: Saya terlibat dalam turnamen harian di Stardust. Namun, pada tahun 1983, mereka mendapat promosi bahwa jika Anda adalah pemain terbaik secara keseluruhan, Anda akan menerima $ 1.000 masuk ke Stairway to the Stars. Satu-satunya tangkapan adalah promosi ini membuat Anda bermain dua acara per hari, enam hari seminggu, selama sembilan bulan. Saya memenangkan kategori tanpa batas dan mendapat tempat kedua di batas maintain’em.

Saat itu banyak uang, dan saya tidak akan melakukannya lagi, tetapi pengalaman dalam turnamen yang saya peroleh sangat berharga bagi saya. Saya bermain dengan beberapa pemain terbaik di dunia. Kami mendapat drop-in juga dan beberapa orang seperti Ungar, Chan, dan ‘Treetop’ Jack Straus.